2 Days With Sby-Mlg-Syg

January 22, 2008

Sabtu Minggu kemaren adalah 2 hari paling singkat dalam hidup saya. Niat ada 2, wisata kuliner dan yg pasti nengokin dia.
Berangkat dari Gambir Jumat sore abis pulang kerja, masih pake baju kerja saya duduk manis di atas kereta Sembrani ke Pasar Turi, Surabaya. Seneng banget sampai susah banget mau merem, heheheh. Baru bisa tidur sekitar abis subuh gitu. Jam 06:15 dia telepon, bilang baru bangun tidur. wedew..
Dia        :”haduuuuh, maap ya aq baru tidur nih.., kamu nyampe mana sekarang??”
Saya    :(sambil celingak-celinguk) “Hmmm… Masih di Lamongan kok, nyantai aja. Paling satu-setengah jam baru sampe” –> jawabannya jelas ngasal.
Dia        : “Ya udah, aku mandi dulu yah, kalau udah sampai duluan kamu tungguin aku, okay?”
Saya    : “ho’oh!”
Belom lama setelah saya tutup telepon, samar-samar telinga saya menangkap suara-suara ajaib, “Pasar Turi.. Pasar Turi..”
Mak Jleb.. Kok udah sampai sini sih. Daripada bengong berkepanjangan, akhirnya saya ngikutin orang-orang ngemasin barang, siap-siap turun.
Jadi, disinilah saya sekarang, stasiun Pasar Turi, sendirian, belom mandi, tengak-tengok enggak jelas. Akhirnya saya mandi dulu di toilet stasiun, sambil numpang nge-charge mp3 player yang setia nemenin saya sepenjang malam ini.
Udah gitu, bengong lagi di kursi tunggu stasiun, iseng-iseng beli koran dan mulai baca. Satu berita, dua berita, tiga berita, belom ada tanda-tanda dia mau dateng. Akhirnya kebiasaan lama kumat, ngamatin orang-orang di sekitar. Berbagai kegiatan dilakukan, jualan, nungguin jemputan ada juga yang lagi nungguin kereta.
Akhirnya dia dateng juga, huuuu, kangen berat bos..!! Langsung cabut ke Malang, naek bus patas cuman 15 rebu. Cuman agak macet di Porong gara2 tanggulnya lagi di benerin.
Sampe di Malang, enggak banyak yang berubah, sama aja. Enggak banyak juga yang dilakukan, cuman ke kosan dia dulu – ke (bekas) sekolah – ke kosan saya – ke kosan temen2 – akhirnya, kuliner!!
Ke Ayam Bakar ‘Wong Solo’, pesen makanan yang aneh-aneh. Ada cumi tepung, soup seafood, ayam bakar. Pingin ketawa juga, kita cuman makan berdua tapi dengan porsi yang bisa bikin kenyang 5 orang. ck ck ck. Tapi enggak nyesel, rasa masakannya bener-bener bikin nge-fly. hahahah..
Di Bus arah Surabaya dia tidur terus, saya bengong aja, susah banget mau merem. Kira-kira kalo di total, dari 3 jam perjalanan, saya cuman bisa tidur sekitar 15 menit-an.
Sampe di Surabaya, janjian sama makhluk aneh dan sedang dilindungi negara, berjenis nopik bernama Cempluk. Jadilah malam itu dia nginep di kosan Cempluk dan saya mesti telepon sana, telepon sini nyari tempat buat numpang tidur. Akhirnya dapet di daerah Gubeng di tempat temen seperjuangan dulu. Tapi yang ada kita malah ngobrol2 (baca: nostalgia) dan bukannya cepet2 tidur. Akhirnya, bisa ditebak. Saya bangun kesiangan!
Pagi2 saya mesti pesen tiket kereta buat balik ke Jakarta. Nah, udah nyampe stasiun, tengok sana-sini nyari ATM, eh enggak ketemu. “Wah, adanya di jalan Kayoon mas”, jawab bapak tukang sapu yang baek hati.
OK, jalan pagi ke jalan Kayoon, jauh juga. Sampe keringetan, akhirnya nemu ATM berjenis kelamin BCA ini. fieew…
Lega juga, udah dapet tiket balik. Berikutnya saya ke kosan Cempluk, jemput si dia. Eh, dikasi sarapan, keren juga si Cempluk nih. Terus kita bertiga ke Royal Plaza, jalan-jalan aja. Tapi saya putusin buat nungguin aja di KFC sambil baca-baca buku yang barusan saya beli. Daripada saya ikutan nimbrung sama cewek-cewek ini, potensi di cuekin adalah 99%. hiiiih, serem.
Udah puas jalan-jalan, kita cari tempat makan. Eh, ketemu kafe asik banget.. namanya Magnet Zone. Ada kafe nya, ada bookstore nya, ada hotspot nya. wah, betah deh pokoknya. Bertambah lagi satu pertimbangan untuk pindah ke Surabaya jadinya. heheheheh..

Mega Zone
Abis gitu kita sholat di mesjid nggak jauh dari balai kota, dan pisahan sama Cempluk. dia balik ke kosannya.
Tinggallah saya sama dia nungguin kereta di Pasar Turi. Ngobrol-ngobrol. Yang seperti ini yang sebenernya saya inginkan. Ngobrol, cerita-cerita, nyantai. Hanya saja, saat ini saya diikat sama jadwal kereta.
Kereta pun berangkat, sedih banget pisahan (lagi). Dia nangis, saya bingung mesti ngapain. Mau ikutan nangis juga, yang keluar bukannya air mata malah iler. akhirnya enggak jadi.
Dek, kapan ketemu lagi ?

Advertisements

25 Years TCP/IP (?)

January 2, 2008

Today I visited my lovely partner, Google.  One thing was interesting me,

Google

Any one knows that today is TCP/IP’s aniversary ?

If so, I just can say ‘Happy B’Day TCP/IP.., don’t more makes my head stucked!

dEekZ_